[Exclusive Interview] PurpleDuckTape.

Tinggal dua hari lagi menuju MÉRE, Holytunes juga sempat mewawancarai PurpleDuckTape yang akan hadir juga di MÉRE bersama Dekat dan KL+KLAV. Jadi sebelum ketemu mereka di IFI Jakarta tanggal 22 Desember 2017, mari simak bahasan lebih mendalam dengan PurpleDuckTape ini.

Ceritain dong sedikit soal siapa Purpleducktape sebenarnya? dan lagi sibuk apa saat ini? biar akrab nih..
Purpleducktape itu adalah sebuah project musik electronic yang gue bikin di akhir tahun 2014, project electronic pun ini sendiri terjadi karena gue udah sering bikin musik elektronik dirumah, tapi yang modelan hacep hacep gitu. terus gue mulai jenuh dan berpikir keanya musik elektronik itu ga selalu tentang hacep, permabukan dan dunia malam. musik elektronik yang beredar di pasaran pun punya komposisi yang sama semua, awalnya bikin verse, terus build up pakai snare yang “tuk tuk tuk tuktutktuk” lama lama makin cepet, setelah itu drop, dan bagian itu hanya di ulang kembali setelah drop. begitu klise, maka dari situ gue mutusin apa gue bikin musik elektronik eksperimental ya? pengen nyoba bikin yang beda aja gitu, dan ternyata emang seru banget sih.

kesibukan gue akhir akhir ini promo in mére bareng bareng sama anak anak Dekat & RL+KLAV. Sama gue lagi ngelarin EP gue yang insyaAllah bakal keluar di awal tahun 2018.

Ada arti spesial nggak tentang nama Purpleducktape sendiri?
Untuk nama Purpleducktape sendiri mungkin kedengeran aneh ya? Karena gue juga gatau sebenernya arti nama PurpleDuckTape itu sendiri. Pokoknya waktu itu gue udah mulai bikin musik lah yang mempunyai genre berbeda dari yang gue bikin sebelumnya, gue masukin hape, abis itu gue dengerin di mobil. Gue dengerin lagunya kok kedengeran lagu gue warna ungu ya? Apa gue ngasih nama project ini sebagai purple? Kok berasa terlalu pendek, gue asal nyebut-nyebut aja setelah itu “purple clown” “purple blabla” sampe akhirnya gue nemu nama “Purpleducktape”.

Siapa musisi yang jadi kiblat lo dalam bermusik?
Pada awal gue masuk ke dunia musik elektronik itu karena gue dengerin musik nya Justice, band asal prancis yang menurut gue gila banget dan keren banget, untuk Purpleducktape nya sendiri orang orang yang gue jadiin kiblat itu ada, Porter Robinson produser musik asal Amerika, ada juga Madeon produser musik asal Perancis, akhir akhir ini gue lagi seneng banget sama Lido menurut gue dia keren banget.

Sekarang ini Holytunes lagi dengerin 100, hasil kolaborasi lo dengan Dekat di Spotify, nagih nih di loop! Ada rencana berkolab dengan siapa lagi setelah ini?
Awal gue collab sama Dekat pas bikin 100 itu emg karena asas pertemanan sih, gue tuh kerja sebagai crew dari Dekat makanya kita temenan, gue coba propose lah instrumental lagu 100 ini, dan mereka suka akhirnya di bikinin lirik sama mereka dan mereka pun nyanyi di lagu itu. untuk next gue belom ada rencana sih mau collab sama siapa, gue harus bikin lagunya dulu, dan gue cari tau suara siapa yang cocok sama lagu gue ini.

Mengenai MÉRE yang akan digelar gak lama lagi. Siapa sih yang pertama mencetuskan kalian bertiga ini berada dalam sebuah project?
Pencetus awal MÉRE itu anak anak Dekat, waktu itu Kamga calling gue ajak ketemuan katanya mau ada yang di omongin, eh ternyata mereka ngajakin bikin showcase bareng, gue tertarik banget. karena Purpleducktape ini emang jarang banget manggung, terus diajakin bikin showcase ini sih seneng banget.

Tujuan apa sih yang ingin lo raih dengan adanya MÉRE? Untuk lo sendiri dan buat siapapun yang akan dateng besok?
Tujuan gue pribadi dari MÉRE ini sih gue emang pengen kenalan aja sama pecinta musik tanah air, karena emang Purpleducktape masih dikit yang tau, semoga lewat showcase ini gue diterima sama pendengar musik di Indonesia sih.

Menurut lo apa yang sekiranya membuat MÉRE ini akan menarik untuk selain pendengar musik kalian?
Untuk yang tidak mendengar musik kami, gue juga bingung sih, cuman gue mau ngasih tau kalo mau liat konsep band yang bener bener fresh di Indonesia coba dateng aja kesini, gue jamin fresh kok!

Menurut kalian, bagaimana pendapat kalian tentang Holytunes?
Menurut gue tentang keberadaan Holytunes yang mempunyai peran sebagai media di dunia musik, telah membantu banyak musisi sidestream di Indonesia. tanpa adanya media kami bukan apa apa, hehehe.

Last but not least, ada yang ingin disampaikan untuk para pembaca Holytunes? atau boleh juga kalau ada yang mau disampaikan untuk Holytunes 🙂
Jangan lupa untuk datang ke MÉRE! Acaranya tanggal 22 Desember 2017! Limited seat 150 tiket, jadi lo harus beli secepetnya di website shout.id/dekat acaranya open gate jam 18:00, di usahakan datang lebih cepat karena ini hari jumat (takut macet). parkir nya di McD Sarinah ya! IFI gak ada parkirannya.

Dan jangan lupa dengerin terus single gue sama Dekat yang berjudul 100!

Sampai jumpa di MÉRE!